Honda Adventure Days 2019 sudah terlaksana nah diartikel ini saya coba terjemahkan pengalaman saya mengikuti HAD 2019 ini dalam bentuk tulisan artikel seadanya ini.

Jadi dari 2 hari pelaksanaan HAD 2019 terbagi menjadi 2 stage, 3 etape dan 30 waypoint.

Stage 1 Honda Adventure Days 2019

Pada Stage 1 ada 2 etape ,, etape pertama dari Brown Canyon berakhir di Kampung Rawa Ambarawa ,,, jalanan bermacam-macam lewat aspal, jalan tanah dan kebun karet. Kebetulan saya berkelompok sama para wartawan senior yaitu Mang Agun (gridoto, Mas Aan (Otomotif) dan Mas Heru Godzy (Suara Merdeka). Kita coba ngikutin semua petunjuk di road book, nyasar pernah sesekali tapi gak sampe jauh nyasarnya.

Baca juga : Warna Baru Honda Scoopy 2019, Makin Sporty dan Stylish

Sempat agak nafsu dikit pas di kebon karet dan jalanan berbatu karena ngantuk plus laper ya agak betot gas dikit lah eh malah nyusruk pohon wkwkwkwk. Oia mulai dari 1/4 perjalanan aplikasi road book saya eror dan kudu ngikutin mas Aan yang road booknya masih aktif.

Nah mulai etape 2 setelah makan siang dikampung rawa Ambarawa, mas Heru Godzy mulai gabung jadi kita berempat. Sejak start rute didominasi jalan raya, tujuan pertama yaitu sirkuit tepi miring (Sitering) buatan warga desa sana yang memfasilitasi untuk berlatih motor trail. Sempat nyicip 2 lap disitu Alhamdulillah bisa terbang pake CRF150L dan landing dengan selamat. hehehe

Dari Sitering mulai naik ke Telomoyo yang hawanya makin adem, karena penasaran kita nyobain rute doorprize yang tersembunyi. Awalnya sih saya kira rutenya ekstrim tapi ternyata gak kok. Kita menyusuri jalan setapak dari beton mengitari bukit kecil dan perkebunan warga namun tepiannya jurang jadi kudu hati-hati dan pelan-pelan. Nah disini Mang Agun mulai kececer karena sempat ada trouble kendaraannya.

Rute semakin naik dan semakin dingin karena ditambah guyuran hujan, rute scan barcode berikutnya yaitu di Dukuh Cuntel dengan ketinggian 1720 Mdpl. Nah disini kita mulai bingung karena road book yang masih aktif punya mas Heru pun ternyata juga eror karena gak ada sinyal internet aktif sama sekali. Disini saya jadi bertanya kepada diri sendiri kok bisa ya warga sini hidup tanpa internet? kita tanpa internet bentar aja dah bingung wkwkwk …

Setelah menunggu agak lama kita dipandu sama Mas Gareng ke rute berikutnya. Ternyata tinggal 3 waypoint lagi menjelang finish, karena sudah mau mendekati magrib mas Heru yang memimpin gas pol terus,,, saya aja sampe kewalahan ngikutin dia, sempet lihat spido tercatat sempat diangka 73km/jam ngelawatin perkampungan dengan jalan berbatu. Untung warga pada didalem rumah semua karena hujan dan kita pada pake knalpot standar jadi gak berisik. Coba kalo pake knalpot racing bisa-bisa dilempar batu sama warga wkwkwk.

Setelah masuk waypoit ke 31, kita disuguhi jalur menanjak kira-kira 30 derajat kemiringan dan jarak 10an meter dengan kondisi tanah yang basah dan sangat licin. Mas Heru mencoba pertama dan tumbang ditengah-tengah. Sedangkan mas Aan masih wait n see. Setelah cek kondisi trek saya coba jalur tepi kanan dekat jurang yang tanahnya masih kering karena bukan jalur air. Alhasil bisa naik sampe 3/4 tanjakan dan selebihnya saya tuntun sendiri keatas sambil gas gigi 1. Alhamdulillah bisa finish Stage 1 tanpa terkendala dan jatuh. Kita langsung gas ke hotel Atria Magelang untuk istirahat.

Stage 2 Honda Adventure Days 2019

Pada hari kedua (24/2) rutenya lebih ringan dari sebelumnya, karena tidak ada pengumpulan poin pada stage 2 ini saya ngikut rombongan blogger nasional seperti IWB, TMC, Aripitstop, Irfan Pertamax7, juga ada Jodiemotovlog dan Gondesmotovlog. Start dari Hotel Atria Magelang kita sengaja berangkat pagian supaya bisa puas foto-foto dan hawanya masih adem. Dipandu sama mas Ari yang akamsi (anak kampung sini) kita lewat aspal jalur Magelang-Jogja sebelum menuju Jurang Jero.

Baca juga : Honda Adventure Days 2019, Gak Cuma Sekedar Trabas

Di kecamatan Srumbung jalan mulai berbatuan hingga Jurang Jero. Padahal dari awal saya pengen riding slow karena tenaga sudah terkuras di stage 1. Eh malah kepancing suara knalpot gondesmotovlog yang blombongan akhirnya tarik gas terus hajar medan berbatuan dan sempat beberapa kali CRF150L yang saya naikin terbang karena menerjang gundukan dan itu rasanya nikmat sekali.

Sesampainya di Jurang Jero ternyata pemandangannya ciamik banget mas bro. Dibawah ada jurang bekas tanggul dengan background gunung Merapi yang eksotis banget.

Sebenarnya mulai dari Jurang Jero ini ada games untuk masuk jalur hutan pinus yang dibagi jadi 2 tipe yaitu expert dan intermediate. Tapi karena kondisi badan sudah mulai drop jadi saya cukup mengitari mini sirkuit yang dibuat panita dari batu-batuan didekat tenda. Disini Irfan Pertamax7 ngotot banget ngajakin coba sirkuit karena memang viewnya juga bagus tuk foto-foto. Lumayan tanjakannya, apalagi mas Ari sempat jatuh di tanjakan kedua tapi ngotot nyobain lagi dan akhirnya bisa sampe atas dengan aman.

Disini juga tempat ceremonial closing HAD 2019 dan pembagian doorprize juga hadiah utama berupa 1 unit Honda CRF150L. Alhamdulillah saya gak dapet hadiah utama maupun hadiah doorprize. Asem !!!