Tanggal 18 Agustus lalu saya bersama blogger Jateng lainnya melakukan touring merdeka bersama Honda Jateng ke Sarangan, Magetan, Jawa Timur. Sebenernya sih touring dimulai dari Boyolali menuju titik temu di Honda Pratama Kurnia Kasih di Solo. Namun karena jarak Boyolali-Solo yang ga sampai 30 menit dan posisi sedang berboncengan dengan bmspeed7.com jadinya saya lebih yakin jika review Sonic dimulai dari Solo aja dimana sejak di Solo saya riding sendri pakai Sonic 150R.

Unit lain yang disediakan oleh Honda Pratama Kurnia Kasih Solo yaitu Supra GTR150, Sonic 150R, CBR250RR dan CRF150L. Berhubung Sonic 150R yang masih kosong ya sudah saya pakai ini saja toh juga belum pernah review menyeluruh untuk unit ini sejak di rilis.

Baca juga : Seberapa irit Honda All New PCX 150, Simak Hasil Uji Iritnya Berikut

Okeh ,,, rute yang ditempuh sekitar 120 km rute Solo – Sarangan – Solo. Dengan jarak tempuh segitu saya kira cukup lah untuk eksplor motor anak muda yang katanya bikin pegel pundak ini. Postur saya 173cm sepertinya agak kegedean ya untuk Sonic 150R ini, biarin aja namanya juga dipinjemin hehe,,,,

Spidonya gak ada trip meter

Sonic 150R ini memiliki bobot yang ringan yaitu 114kg dan dimensi 1.941 x 669 x 977mm tentunya sangat lincah untuk selap-selip kemacetan nih. Kebetulan rute berangkat penuh kemacetan karena bertepatan dengan pawai 17an dibeberapa titik, saya lupa didaerah mana saja. Yang jelas eces aja dimensi Sonic 150R menembus kemacetan.

Kemudian di daerah Matesih menuju Tawang Mangu, jalannya sepi dan lurus cocok nih untuk adu top speed. Torsi 13.5 Nm Sonic 150R ternyata enak dan cepet untuk mencapai 100km/jam, terbukti saya gampang nyusul mbah Yudi Batang yang berada didepan saya. Beliau naik Supra GTR150 tapi kok ya bisa juga ngebut yak mbah Yudi Batang hehehe. Saya malah ga berani gas mentok setelah lihat spido menunjukkan angka 109km/jam, takut jatuh hehehe…

Setelah beberapa kali shifting dan gas pol didapat perpidahan yang paling mantab antara 7500-8000rpm yang bikin torsi makin nampol dan gampang raih speed tertinggi. Yang unik final gear Sonic 150R ini ga melempem seperti motor lainnya, rasanya itu seperti gigi 5 yang pengen nambah gas lagi. Tapi kalo inget anak-istri dirumah langsung lorot gas lagi ,,,  maklum bro dah tuek jadi main aman aja hehe

Masuk daerah Tawangmangu waktunya miring-miring nih, dengan bobotnya yang 114kg ternyata saya ga biasa untuk menekuk setang jepit Sonic 150R ini. Sempat bertukar posisi dengan Robydriver.com yang mengendarai Supra GTR150 baru dapet feelnya menikung. FYI bobot Supra GTR150 5kg lebih berat dari Sonic 150R. Jelas donk ban dan velg Supra GTR150 kan besar tapi setangnya melebar tidak menekuk seperti setang jepit Sonic 150R. Tapi entah kenapa kok pas menaklukan Supra GTR150 ditikungan dibanding Sonic 150R, bikin penasaran nih miring-miring pake Sonic 150R.

Singkat cerita hari minggu paginya perjalanan pulang dari Hotel Merah di telaga Sarangan menuju kembali ke Honda Pratama Kurnia Kasih Solo dengan melewati rute kebalikan dari rute berangkat sebelumnya. Rasa penasaran miring-miring pake Sonic 150R masih ada jadi saya putuskan kembali pakai Sonic 150R dan Supra GTR150 kembali dipakai oleh Robydriver,com. Dan ternyata saya nekat meski resiko ndelosor bakal saya alami saya coba nikung serebah-rebahnya pakai Sonic 150R dan Alhamdulillah saya tidak ndelosor gaes meski sudah cukup miring. Sonic 150R pun takluk di tangan dingin saya (efek hawa dingin Sarangan di pagi hari). Teknik rolling speed ala pembalap ecek-ecek pun saya terapkan dibeberapa tikungan dengan menggantung rpm dengan gigi rendah dan tarik setengah kopling supaya torsi terjaga dan gampang ngail tenaga setelah lepas tikungan. Ban standar masih mumpuni untuk menikung hanya saja step sempat gasruk aspal dikit, ya wajar wong motornya aja standar ting-ting hehe

Lanjut lagi saya bahas tentang riding position dan kenyamanan. Kalo untuk postur 170cm keatas tidak disarankan deh ,,, nih motor nunduk dan bikin cepat pegal. Wajar memang ini segmennya untuk anak muda (18-26 tahun) yang sedang mencari cinta hehe ,,, kalo untuk saya mah pasnya Supra sepertinya ya. Kalo jok sih kecil dan khas Honda agak keras, ya wajar ini motor tidak mengejar kenyamanan tapi ketampanan dan kencangnya. Justru yang saya salut suspensinya, saat saya terjebak jalan jelek dengan lubang yang agak dalam suspensi Sonic 150R dapat meredam dengan lembut dan baik tidak ada rebound berlebih. Ini malah berbanding terbalik dengan suspensi Supra GTR150 yang stiff, padahal diawal rilis Supra GTR150 digadang-gadang motor semi adventur yang seharusnya mengedepankan kenyamanan termasuk suspensinya. Tapi ya sudah lah kan saya bahasnya Sonic bukan Supa hehehe

Baca juga : Komparasi Riding Position Yamaha Lexi 125 dan Honda Vario 125

Oia saya tidak membahas konsumsi bbm ya bro karena saya lupa foto km awal dan km akhir motor ini. Next time lah ya kalo diberi kesempatan naik Sonic 150R lagi.

Spek Mesin Sonic 150R

Tipe Mesin 4 Langkah, DOHC – 4 Katup
Kapasitas Mesin 149.16 cc
Sistem Suplai Bahan Bakar PGM-FI
Diameter X Langkah 57.3 x 57.8 mm
Tipe Tranmisi Manual, 6 – Kecepatan
Rasio Kompresi 11.3:1
Daya Maksimum 11.8 kW (16.0 PS) / 9,000 rpm
Torsi Maksimum 13.5 Nm (1.38 kgf.m) / 6,500 rpm