HONDA OTO NEWS

Akhirnya Naik CBR250RR Lagi .. Fun Touring BlogVlog Jateng 2020

Udah lama gak nyicipin CBR250RR sejak pindah dari Batam. Mumpung ada kesempatan fun touring BlogVlog Jateng dari HC3 Astra Motor Semarang.

Unit yang disediakan di Semarang ada CBR250RR, ADV150, dan CRF250 Rally. Tanpa babibu langsung request CBR250RR untuk unit yang saya kendarai.

Unit lainnya ada Genio dan ADV150 dari Honda Timbul Jaya Boyolali yang dinaiki oleh mas Budi motorupdate.net, Robydriver.com dan eko satuaspal.com dari Boyolali ke Semarang. Sedangkan lainnya Ari CXrider.com, gufron Ghuponkmotoride.com, riski rpmsuper.com sudah menunggu di Semarang, mbah yudibatang.com datangnya agak telat karena telat dapet travel dari jogja ke semarang.

Setelah mengikuti gathering di Semarang, sekitar sore harinya jam 5an kita gas ke Salatiga. Sempat diwarnai macet di Ungaran dan gerimis namun tiba di Salatiga dengan selamat. Kita menginap semalam dulu di Wisma Tamu UKSW sebelum lanjut touring besok pagi ke Ketep Pass dan Telomoyo.

Keesokan harinya setelah sesi foto dan cek out kami ber 8 gas dari penginapan dengan tujuan awal Ketep Pass. Saya masih pake CBR250RR, meskipun nunduk dan bukan riding style saya tapi saya nekat. Niatnya sih sampe seberapa kuat saya riding pake CBR250RR dengan kondisi umur saya sekarang ini.

Jalanan dari kota Salatiga sampai jalan alternatif Salatiga – Magelang relatif halus dan menanjak gak sedikit juga ditemui jalur kelak-kelok, masih aman nih pikir saya. Setelah melewati Getasan ada perubahan rencana yang seharusnya tujuan pertama ke Ketep Pass, kita belok dulu ke Telomoyo.

Saya sih oke oke aja, padahal udah tahu kalo jalur bawah sampe tengah Telomoyo jalurnya masih ancur dan kudu ngelawati jalur tsb pake CBR250RR. Gasspol aja .. dan terbukti untuk nanjak saya nggak mengalami kendala apapun, justru si CBR250RR nya yang lumayan “ngos ngosan” ditangan saya karena dari bawah nyaris gigi 1 terus dengan rpm agak tinggi sehingga mesin hampir overheat, ditandai indikator temperatur mesin udah mendekati garis merah. Mau gak mau kudu istirahat bentar buat ngademin mesin, untungnya ada warung kopi di tengah2 perjalanan ke puncak Telomoyo.

Kira2 30 menit ngopi sambil ngademin mesin kita lanjutkan perjalanan. Gak lama dari warung kopi tadi jalur udah mulai bagus aspalnya mulus dan tetep nanjak masih eces dah dilibas mesin 250cc DOHC 39hpnya CBR250RR.

Tiba di spot foto pertama untuk spot foto-foto tapi sayang cuaca kurang bersahabat, view gunung andong yang mempesona tertutup kabut tebal.

Gak lama kita gas lagi ke puncak dan foto2 lagi sayang kabut tebal masih menyelimuti. Setelah sekian lama kita sepakat untuk turun karena jam sudah menunjukkan jam 12, waktunya makan siang.

Nah disini drama dimulai, jalan menurun dan melewati jalur yang jelek saya kudu dipaksa konsentrasi penuh. Posisi menunduk khas motor sport dan jalur menurun ya jadi semi njengking plus jalur jelek saya kudu pelan pelan daripada tersungkur. Bukan karena takut jatuh tapi eman2 motornya ini kan motor pinjaman dan harganya juga nggak murah. Dimomen ini saya sempat iri sama riski yang pake CRF250 Rally pasti nyaman dan eces banget tuh ngelibas jalur ini.

Dan bener aja saya jadi yang paling belakang saat turun, untung ditemenin mas Eko dengan Beat Streetnya. Malah saya sempet beberapa kali angkat bokong dari jok ala naik motor trail saat ngelewati trek yang paling parah saking kejepitnya nih “biji” ketanki wkekwkwk.

Setelah sudah sampe bawah temen2 ternyata udah pada nungguin, shalat dhuhur dulu sebentar dan lanjut cari tempat makan. Nemu tempat makan bagus dan makanan yang lezat namanya Kedai Lemprak Sarangan. Tempatnya keren karena terbuat dari bambu, nuansa desanya kental. Yang bikin makin oke lagi yaitu menu nasi jagung gorengnya sedep dan unik, kalian kudu cobain. Yang unik juga es tehnya, daun teh tumbuknya ternyata di sangrai dulu sebelum diseduh, ini yang membuat rasa tehnya seperti ada aroma arang, tapi tetep tasty.

Karena cuaca sedang hujan jadi kita berlama2 di kedai ini sambil bercanda gurau dan istirahat. Saya sempatkan tidur sebentar untuk memulihkan tenaga.

Mulai dari kedai ini saya diajak bertukar motor dengan riski yang naik CRF250 Rally, oke aja deh. Lanjut makan duren nih mas bro mumpung cuaca mendukung masih di daerah Getasan. Setelah puas makan duren ternyata rombongan Solo dan Semarang berpisah disini. Mas budi, roby dan eko gas boyolali dan solo, sedangkan saya, riski, ari, dan mbah yudi ke arah semarang.

Nah begitu cerita fun touring bareng blogvlog Jateng 2020. Kesimpulan dari artikel ini saya masih kuat bawa motorsport fairing 250cc namun bijinya yg gak kuat hehehe.

Terima Kasih Astra Motor Semarang saya bisa naik CBR250RR lagi.

9 Replies to “Akhirnya Naik CBR250RR Lagi .. Fun Touring BlogVlog Jateng 2020

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *